Sosok Putra Soekarno yang Dirahasiakan Selama 40 Tahun, Gempar Soekarno Putra

oleh

Iniberita.news – Bila ada nama “Soekarno pada nama panjangnya, jelas orang akan merujuk pada nama Presiden pertama Republik Indonesia, Ir. Soekarno. Lebih dari 50 tahun lalu, saat masih menjabat sebagai presiden, Sang Proklamator itu jatuh hati dan menikahi ibunda GemparJetje Langelo, di Manado.

Namun sebagai keturunan “SoekarnoGempar malah menjalani kehidupan yang penuh liku.

Baca juga:

Launching Yamaha Lexi Bersama Via Vallen di Jawa Tengah Sukses

Komentar Ratna Sarumpaet Soal Pernyataan Putra Sulung Presiden Jokowi, Gribran Rakabuming

Keistimewaan yang DImiliki Masing-masing Zodiak Untuk Menarik Lawan Jenis

Beberapa kebiasaan tak Terduga Ini Ternyata Bisa Membantu Turunkan Berat Badan

Memang Dirahasiakan

Pada Mei 1998, ketika gejolak politik Indonesia memanas dan pemerintahan Soeharto mulai berakhir, Jetje Langelo (dibaca: Yece) melihat sesosok wajah yang amat dikenalnya di antara para demonstran yang menduduki Gedung DPR/MPR.

Charles Christofel, salah satu putranya, terlihat di antara lautan massa mahasiswa berjaket kuning yang tengah meminta Soeharto turun jabatan.

Ketika itu Charles adalah mahasiswa Fakultas Hukum Program Ekstensi Universitas Indonesia.

Fenomena itu membuat Jetje gundah. Putranya itu dipanggil pulang ke Manado. Tapi karena beragam kesibukan pekerjaan, Charles baru pulang Desember 1999.

Charles tidak pernah menyangka, kalau kepulangannya ternyata mengubah jalan hidupnya.

Di dinding rumah Jetje telah terpasang foto-foto ibunya semasa muda yang tampak berdiri akrab dengan seorang pria yang dikenalnya sebagai Ir. Soekarno.

“Kamu adalah anak Soekarno.”  Itulah kata-kata Jetje yang masih terngiang

di telinga Charles.

Ibundanya yang dipanggil mami, juga menerangkan bahwa ini sengaja dirahasiakan, lebih dari 40 tahun, tak lain karena amanat Soekarno sendiri yang menginginkan anaknya diamankan, jika sewaktu-waktu kekuasaannya jatuh.

Apalagi pada awal-awal pemerintahan Orde Baru, kata Jetje, ada operasi militer yang hendak menumpas sisa-sisa rezim Orde Lama.

Dia takut terjadi sesuatu pada dirinya dan Gempar.

Jetje juga mengeluarkan sejumlah dokumen yang selama ini disembunyikan.

Antara lain berupa foto, surat-surat, tongkat komando, keris, serta amanat yang ditulis oleh tangan Soekarno sendiri.

Dalam amanat tertulis permintaan agar anak yang lahir pada 13 Januari 1958 itu, kelak pada saatnya ia sudah dewasa berpolitik, dinamai dengan Muhammad Fatahillah Gempar Soekarno Putra.

“Kutitipkan bangsa dan negara kepadanya!”

Jadi kondektur bemo

Kenyataan ini tak bisa mengubah hidup Charles yang kemudian menyandang nama baru: Gempar Soekarno Putra.

Ia tetap seorang pengusaha yang juga berprofesi sebagai konsultan hukum di Jakarta.

Namun ada niatannya untuk lebih mengenal ayah kandungnya. Langkah awalnya mengunjungi makam Soekarno di Blitar.

Lalu dengan penuh kesadaran, di sebuah masjid di kawasan pemakaman raja-raja Jawa, di Imogiri, ia memeluk agama Islam.

Dengan identitas dan legalitas baru, Gempar melanjutkan hidupnya yang saat itu sudah tergolong mapan.

Pekerjaan dan karier cerah, materi cukup, serta sudah berkeluarga dengan seorang istri (Jeane Augusta Lengkong) dan seorang putra (Yohanes Yoso Nicodemus).

Segala pencapaian ini terus disyukurinya mengingat perjalanan hidupnya sebelum ini penuh dengan cobaan.

Pada usia SD, Gempar sudah dititipkan di rumah kakak dari suami pertama Jetje.

Meski ikut keluarga, ternyata ia tidak diperlakukan sebagai anak biasa dan harus bekerja keras hingga mirip seperti pembantu.

Perlakuan keluarga itu, menurut Gempar, juga sangat menyakitkan. Untuk mencukupi kebutuhannya, ia harus berjualan es.

Pada usia belasan, ia juga pernah menjadi kondektur bemo. Tapi sekolahnya tidak pernah berhenti, hingga tamat dari SMA Negeri 1 pada 1977 dengan prestasi lima besar.

Tahun 1985 ia bisa berkuliah di Fakultas Hukum Universitas Indonesia.

Berbekal dari pekerjaan dan kuliahnya, pekerjaan yang digelutinya kemudian lebih banyak terkait dengan hukum atau di perusahaan biasa disebut bagian legal.

Ia juga menjadi konsultan hukum di beberapa perusahaan elektronik seperti Hitachi, Toshiba, ITT, Grundig, serta beberapa bank.

Dari pekerjaan itu perlahanlahan kehidupannya mulai mapan, setelah memiliki beberapa bidang tanah dan kendaraan di Jakarta.

Diminta tes DNA

Keberadaan “anak rahasia Soekarno” ini terkuak ke publik setelah Majalah Kartini memuat serial kehidupan Gempar, pada terbitan awal tahun 2000.

Tulisan bersambung berbentuk features itu memuat kisah kehidupan Gempar di masa lalu, terutama menekankan masa-masa penderitaannya.

Sepintas terbaca seperti dongeng. Namun kepada Intisari, Gempar tegas menyatakan kisah itu sejati.

Tidak ada yang dibuat-buat atau ditambah-tambahi.

Justru pihak keluarga, terutama putranya yang saat itu masih usia anak-anak, sempat keberatan pada kisah-kisah pilu yang diekspos.

Karena itu Gempar merasa perlu memberi pengertian bahwa kisah masa lalu tidak perlu ditutup-tutupi. Justru kalau direkayasa, harusnya merasa malu.

Baru kemudian putranya bisa mengerti dan justru merasa bangga pada kegigihan ayahnya menjalani hidup.

Ramainya publikasi media rupanya mengusik keluarga besar Soekarno. Berdasarkan cerita Gempar, tahun 2003, ia dihubungi pengacara dari Guruh Soekarno Putra untuk menjajaki kemungkinan tes DNA.

Ia tidak menolak, tapi mengajukan syarat anatara lain tes bukan atas permintaan dirinya, dilakukan secara terbuka, dan sampel darah yang diambil harus dikawal oleh tim kedokteran dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Permintaan itu tidak ada kabarnya sampai sekarang.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *