Miris, Video Mesum Siswa-Siswi SMP Untuk Bahan Candaan, 11 Pelajar Ini Terlibat

oleh

IniBerita.News – Miris, dua orang siswi dan sembilan siswa SMP, di Kecamatan Playen, Gunung Kidul, Yogyakarta, merekam video mesum di salah satu kelas usai pergantian jam pelajaran.

Seharusnya, mereka masuk ke perpustakaan, tetapi malah berada di dalam kelas dan melakukan perbuatan tidak senonoh.

Kemunculan video tersebut bermula dari unggahan salah satu pemilik akun Facebook, dan akhirnya menyebar melalui grup media sosial.

Baca Juga : Kirpan: Saya Sedang Ngecor Tiba-tiba Semua Ambrol

Nyatanya, video mesum tersebut memang sudah diskenario 11 siswa tersebut.

Mereka merekamnya untuk bercanda dan diunggah melalui story WhatsApp.

Hal itu diketahui ketika para pelaku dalam video asusila dipanggil pihak sekolah bersama orangtuanya.

“Orangtua anak-anak dalam video tersebut kami panggil, biar tidak terjadi salah informasi. Anaknya saya suruh membuat pengakuan,” ujar Kepala SMP di Playen, Mursinah, Senin (19/2/2018).

Dari pengakuan para pelaku, sambung dia, seluruh kegiatan disiapkan oleh pelaku.

Termasuk adanya rokok dan uang sebagai saweran.

“Jadi diskenario itu. Yang perempuan menyiapkan uangnya, menyiapkan rokoknya, terus merekam. Dia ketika yang saya panggil katanya bercanda, tetapi kebablasan,” sesalnya.

Video yang diunggah melalui story WhatsApp itu kemudian tersebar ke berbagai media sosial.

Kepala sekolah mengaku pertama kali melihat postingan dari akun Facebook.

Baca Juga : Chandra Tinggalkan Panggung Indonesian Idol

Selain itu, alumni sekolah tersebut melaporkan beredarnya video berdurasi 38 detik ke sekolah.

“Dari keterangan, anak tersebut tidak menyimpan,” tuturnya.

Untuk mengantisipasi hal serupa pihaknya memperketat pengawasan penggunaan gawai.

“Kita terus melakukan sosialisasi kepada murid termasuk mengundang Bhabinkamtibmas untuk mensosialisasikan mengenai UU ITE,” ucapnya.

Ia mengaku, beberapa murid dalam video tersebut kerap berbuat onar di sekolah.

Meski menyalahi peraturan, sekolah memberikan hak kepada 11 siswa yang ada dalam video itu untuk mengikuti persiapan ujian nasional pada April mendatang.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga (Disdikpora) Gunung Kidul Bahron Rosyid mengaku belum menerima informasi terkait adanya video tersebut.

Namun pihaknya berjanji akan melakukan penelusuran.

“Jika memang anak didik kami, pasti akan dilakukan pembinaan. Tetapi saya baru mencari informasi kebenaran video tersebut,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *