Minuman Segar Favorit Buka Puasa Ini Manakah yang Paling Bergizi

oleh

Iniberita.news – Umat muslim sudah memasuki bulan Ramdhan dan sudah melaksanakan ibadah puasa pertama kali. di Indonesia ada sebuah tradisi untuk menyediakan minuman segar khas saat berbuka puasa. Apalagi kalau bukan kolak atau es buah.

Kehadiran kolak bahkan sudah sangat identik dengan bulan suci Ramadan.

Walaupun es buah tetap banyak ditemui saat bulan-bulan biasa, tapi kehadirannya tetap dinantikan saat waktu berbuka.

Buka puasa sebaiknya diiringi oleh hidangan yang sehat, yang bisa mengembalikan energi serta asupan nutrisi setelah seharian tidak makan maupun minum.

Sebelum kamu bingung akan menyediakan kolak atau es buah untuk pelepas dahaga nanti, ada baiknya nih tahu mana yang lebih baik untuk jadi teman berbuka.

Mana sih yang lebih bergizi dan sehat, kolak atau es buah.

Baca juga:

Untuk Takjil, Pakar Gizi Sarankan Menu Ini Bukan Es Buah atau Es Teh

Ternyata Beberapa Hal Ini Disangka Bisa Membatalkan Puasa, Namun Inilah Hal yang Membatalkan Puasa

Makanan Buka Puasa dan minuman Buka Puasa ini yang Dianjurkan Nabi Muhammad

Beginilah Doa Makan Sahur dan Niat Puasa Ramadhan yang Pernah Dilakukan Rasulullah

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita harus tahu kandungan dari masing-masing hidangang.

Bahan pembuat kolak yang utama adalah santan, gula merah, pisang, ubi jalar atau labu, dan kolang-kaling.

Dalam satuan 100 gram penyajian kolak, terdiri dari isian lengkap, terdapat 163 kalori dengan rincian 47% lemak, 48% karbohidrat, dan 6% protein.

Lemak dalam kolak terdiri dari lemak jenuh sebesar 7,804 gram, serta lemak tak jenuh sebesar 0,484 gram.

Karbohidrat dalam kolak adalah kombinasi dari 2,8 gram serat serta 11,95 gram gula.

Kolak juga mengandung sodium sebesr 51 mg dan kalium sebanyak 219 mg.

Isian kolak berupa pisang mengandung vitamin B, C, A, serta zat-zat seperti mangan, kalium, serat, protein, magnesium, folat, riboflavin, niacin, dan zat besi.

Pisang bermanfaat untuk melancarkan peredaran darah, membantu pencernaan, menyehatkan mata, bahkan mengobati anemia.

Ubi jalar juga mengandung kadar vitamin C, A, dan zat besi yang tinggi, dan berkhasiat untuk mencegah diabetes, mengurangi tekanan darah, mempengaruhi kesuburan, meingkatkan imunitas, mengatasi peradangan, menjaga kesehatan mata, serta menyehatkan pencernaan.

Sementara kolang-kaling juga kaya akan manfaat seprti melancarkan pencernaan, sumber karbohidrat, obat radang sendi, mencegah osteoporosis, mengobati gatal-gatal, dan sumber vitamin A, B, dan C.

Sekarang kita beralih ke rivalnya yaitu es buah.

Dalam satu porsi es buah takaran 1 gelas, kamu bisa mendapatkan 247 kalori yang terdiri dari 0% lemak, 99% karbohidrat, dan 1% protein.

Karbohidrat pada es buah seluruhnya terdiri dari gula sebanyak 62,92 gram yang bersumber dari sirup.

Ditambah lagi kandungan serat dari beragam buah-buahan yang terkandung di dalamnya.

Nah, sekarang kita telaah nih, mana yang paling pas dan sehat untuk berbuka puasa?

Jika dilihat dari data di atas, kandungan kolak jauh lebih lengkap daripada es buah.

Es buah secara keseluruhan hanya mengandung serat, vitamin, mineral, dan karbohidrat.

Es buah tidak bisa menyuplai asupan protein yang juga dibutuhkan oleh tubuh.

Protein ini bisa kita dapat dari kolak, yang sebagian besar bersumber dari santan.

Meskipun kolak juga mengandung gula, tapi kandungan gula pada es buah jauh lebih banyak.

Gula dari es buah bersumber dari sirup dan buah-buahan di dalamnya.

Jadi, kesimpulannya konsumsi kolak pada saat buka puasa lebih menyehatkan ketimbang es buah.

Kolak juga bisa dihidangkan dalam keadaan hangat, yang mana lebih baik untuk lambung kosong ketimbang es buah yang dingin.

Jadi, sudah siap bikin kolak untuk buka puasa nanti?